Minggu, 25 November 2018

Mengapa Banyak Startup yang Gagal?


Mengapa Banyak Startup  yang Gagal? - Vishal Kataria, Pendiri Konten Sutra, menunjukkan 92 persen startup gagal dalam dua tahun pertama. 42 persen startup gagal karena tidak ada kebutuhan pasar.

Semua ini adalah statistik.

Tidak membutuhkan pasar, kehabisan uang tunai, kalah bersaing, menetapkan harga bukanlah alasan sebenarnya mengapa startup gagal.

Pada tahun lalu, saya telah menulis untuk selusin startup dan perusahaan kecil. Dan saya telah mengidentifikasi alasan sebenarnya untuk kegagalan mereka kata.

Saya berbicara tentang selesai.

Andy Hargadon, kepala pusat kewirausahaan di University of California-Davis, mengatakan bahwa bagi banyak orang, "dua puluh tahun pengalaman" benar-benar satu tahun pengalaman diulang dua puluh kali.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk banyak startup.

Mereka menghabiskan berbulan-bulan (atau bertahun-tahun) mengembangkan produk di balik pintu tertutup. Ketika mereka puas, mereka meluncurkan versi ß dan membangun strategi pemasaran di sekitarnya. Alih-alih membangun apa yang dibutuhkan pelanggan, strateginya adalah, “Kami membuat ini. Sekarang bagaimana seharusnya kita memposisikannya? ”

Jika hal-hal bekerja (yang jarang mereka lakukan), pendiri menganggap diri mereka layak tampil di halaman depan majalah TIME.

Jika sesuatu tidak berhasil (yang sering terjadi), mereka menyalahkan keadaan eksternal seperti kurangnya pendanaan, pasar tidak siap, tidak ada orang baik, dan sebagainya. Alih-alih berputar, mereka mencoba teknik yang sama teruji dan gagal (dan gagal) lagi dan lagi.

“Kegilaan melakukan hal yang sama berulang kali dan mengharapkan hasil yang berbeda.” - Albert Einstein
Ini adalah alasan paling umum mengapa startup gagal. Statistik adalah bukti.

Untuk menghindari perangkap kematian ini, berikut ini adalah 4 hal yang harus dilakukan setiap startup.

1. Prioritaskan pelanggan yang membayar

Menurut guru pemasaran Seth Godin, mengejar pendanaan untuk mempertahankan kerugian adalah alasan bagi startup untuk tidak mengumpulkan uang dari pelanggan. Ini adalah pertanda bahwa startup tidak yakin apakah pelanggan akan membeli apa yang mereka bangun.

Dengar, saya mengerti.

Pada tahap awal, startup dengan ide baru mungkin membuat kerugian untuk mendapatkan pelanggan. Amazon adalah contoh.

Tetapi ketika ini menjadi kebiasaan yang berkelanjutan, fokus bergeser dari kebutuhan pelanggan ke kebutuhan investor. Itu jalan yang pasti menuju kegagalan.

Setelah membayar pelanggan menunjukkan bahwa startup melakukan sesuatu yang benar, bahwa startup berfokus pada kebutuhan pelanggan dan pemangku kepentingan.

Startup seperti itu akan membuat investor berbondong-bondong ke mereka seperti angsa. Tetapi mereka tidak akan bergantung pada investor. Karena selama fase lean, mereka masih akan mendapat pemasukan dari pelanggan yang membayar.

2. Fokus pada traksi

Traksi tidak hanya membantu startup mengeluarkan kata. Ini juga membantu mereka mendapatkan umpan balik tentang produk mereka. Jadi, mereka tidak membuang waktu untuk membangun produk yang tidak dibutuhkan siapa pun.

Menurut Gabriel Weinberg, traksi dan pengembangan produk sama pentingnya. Dia menyatakan bahwa startup harus menghabiskan 50% waktu untuk pengembangan produk dan 50% waktu untuk mendapatkan traksi.

Traksi tidak hanya berarti siaran pers dan tampilan media. Ini juga berarti menguji Produk Minimum yang Layak, menargetkan blog populer, pemasaran konten, dan pengembangan bisnis kepada pelanggan baru.

Seperti yang saya sebutkan di poin pertama, mendapatkan pelanggan baru adalah tanda bahwa Anda mendapatkan sesuatu yang diinginkan orang.

Traksi akan memperlambat pengembangan produk. Tetapi itu tidak akan memperlambat Anda dari mengambil produk yang sukses ke pasar karena Anda akan menghabiskan waktu untuk membuat hal-hal yang tepat ke dalam produk Anda.

Traksi harus menjadi bagian dari strategi pengembangan produk, bukan renungan.

3. Simpan produk dalam ß-mode

Di aplikasi bernama Burbn, Anda dapat melapor masuk di lokasi tertentu, membuat rencana untuk check-in di masa mendatang, mendapatkan poin untuk hangout dengan teman, dan mengeposkan foto pertemuan.

Namun para pendiri menyadari bahwa kekacauan fitur membuat aplikasi membingungkan dan bahwa berbagi foto adalah fitur yang paling populer. Jadi, Kevin Systrom dan Mike Krieger menghapus semua yang lain dan mempertahankan fitur berbagi foto.

Dan Voila! Instagram lahir.

Menurut Anda, bagaimana Instagram akan berjalan jika mereka pikir mereka telah selesai dengan aplikasi menyeluruh, intuitif, inovatif, dan semua-dalam-satu?

Twitter tidak dimulai dengan @ balasan, retweet, atau tagar. WhatsApp tidak dimulai dengan berbagi file dan obrolan grup.

Setiap produk yang sukses berevolusi selangkah demi selangkah. Mereka masih menganggap produk mereka berada di ß-mode dan membangun fitur di dalamnya berdasarkan umpan balik pengguna.

Kirimkan beberapa fitur dan analisis bagaimana pengguna terlibat dengan mereka. Gunakan data untuk memberi pengguna Anda lebih banyak dari yang mereka inginkan.

4. Fokus pada apa yang tidak akan berubah

Anda dapat membuat hidangan yang menyenangkan, dihiasi dengan salad, saus, dan topping. Tetapi jika piringan tidak memiliki cukup garam (atau memiliki kelebihan garam), daya tarik visual berlaku untuk nol.

Sebagian besar perusahaan berusaha memberi pelanggan mereka banyak. Mereka mencoba menjadi penggerak pertama dan menciptakan tren baru. Tetapi pelanggan hanya menggunakan tiga dari ratusan fitur mereka. Itu sebabnya sebagian besar upaya inovasi lemah. Belum lagi waktu yang dihabiskan untuk membuat fitur yang tidak dibutuhkan orang.

Apakah kita masih bertanya-tanya mengapa startups mati karena tidak ada kebutuhan pasar?

Perusahaan yang sukses, di sisi lain, bertanya pada diri sendiri, "apa yang tidak akan berubah di masa depan."

Untuk Amazon, harganya murah, pengiriman cepat, dan banyak pilihan. Untuk Warren Buffett, investasi di perusahaan dengan fundamental jangka panjang yang kuat.

Mengejar tren baru jauh lebih berisiko daripada berfokus pada kebutuhan inti yang tidak akan berubah dan mengeksekusi mereka lebih baik daripada yang lain.

Startup dengan fondasi yang kuat tumbuh lebih lambat dari yang lain. Bahkan, mereka tampak bergerak seperti kura-kura sementara kelinci berlari ke depan. Namun dalam jangka panjang, kura-kura lari lebih cepat dari kelinci yang kehabisan nafas (dan dana).

Untuk kura-kura ini, tidak ada garis finish. Mereka terus bergerak, berhasil, dan berkembang.

Artikel Terkait

WHAT'S HOT

pasang iklan