Jumat, 07 Desember 2018

Grup ini Mengajarkan Anak-Anak Kewirausahaan. Inilah Yang Dapat Anda Pelajari Dari Mereka


Grup ini Mengajarkan Anak-Anak Kewirausahaan. Inilah Yang Dapat Anda Pelajari Dari Mereka - Bayangkan anda adalah pemain sepak bola, dan Anda telah menunggu seumur hidup untuk mewakili negara Anda di Piala Dunia. Anda menghabiskan berjam-jam menganalisis rekaman pertandingan dan menggambar diagram formasi. Anda telah membaca tentang apa yang harus dilakukan ketika seorang pemain bertahan di sayap atau ketika tendangan bebas datang di atas dinding.

Hanya ada satu tangkapan: Anda tidak pernah menginjakkan kaki di lapangan sepak bola.
Bahkan, Anda hampir tidak pernah menyentuh bola sepak, dan cleat Anda sangat baru sehingga pasti akan lecet. Anda hanya mengetahui permainan melalui halaman-halaman buku dan lensa kamera. Tiba-tiba, Anda berada di lapangan di depan jutaan orang yang telah berkeliling dunia hanya untuk melihat Anda.

Ini mirip dengan apa yang terjadi pada banyak siswa di distrik sekolah yang kekurangan sumber daya di Amerika. Kami tumbuh dengan mengambil bertahun-tahun sejarah, bahasa Inggris, dan kalkulus. Kita belajar bahwa mitokondria adalah pusat kekuatan sel. Kami meninggalkan sekolah tanpa pembelajaran langsung, pengalaman untuk mempersiapkan kami untuk tenaga kerja.

Akibatnya, kami tiba di pekerjaan yang kurang siap untuk berkontribusi dan berhasil.
Baru-baru ini, saya melihat beberapa lembaga nonprofit bermunculan untuk mengatasi masalah ini. Dua yang paling penting adalah Year Up dan BUILD - yang terakhir yang secara khusus dibangun (bukan pun dimaksudkan) untuk mengajarkan kewirausahaan anak-anak. Saya telah bekerja dengan BUILD, dan saya pikir modelnya dapat diterapkan untuk lebih dari sekadar anak-anak.

Begini cara kerjanya. Anak-anak berusia 14 dan 15 tahun bekerja sama untuk mengembangkan produk mereka sendiri, memberikannya kepada investor, dan menjualnya di toko-toko showcase dan pop-up. Setiap anggota tim memainkan peran di tim manajemen (yaitu, CEO, CFO, COO), dan, pada akhir tahun sekolah, tim bersaing dalam persaingan bisnis di hadapan 600 anggota komunitas bisnis lokal.

Pengalaman ini mengajarkan kolaborasi, komunikasi, pemecahan masalah, dan kreativitas siswa sambil memberdayakan mereka untuk merasa nyaman di ruang rapat perusahaan-perusahaan ternama di kota seperti yang mereka lakukan di lapangan olahraga atau di ruang kelas. Mereka juga mendapatkan konteks yang berharga untuk pembelajaran di kelas mereka.

Berikut adalah tiga pelajaran yang saya dapat dari bekerja dengan BUILD yang seharusnya berlaku untuk setiap wirausahawan, tanpa memandang usia:

1. Anda harus masuk ke dalam permainan
BUILD berfokus pada pengalaman dunia nyata. membawa siswa bersama dengan pemimpin bisnis untuk pitches investor, wawancara tiruan, bayangan pekerjaan, acara penjualan, dan lainnya. Tingkat keterlibatan yang sama ini dapat meningkatkan keterampilan tenaga kerja apa pun.

Di perusahaan saya, Acceleration Partners, kami juga menggunakan role-playing untuk meningkatkan pelatihan hubungan pelanggan kami. Kami juga memberi anggota tim up-dan-datang "di atas panggung" waktu latihan dengan klien dengan memberdayakan mereka untuk melindungi manajer selama liburan dan liburan.

2. Tidak apa-apa untuk gagal.
Kegagalan adalah bagian dari kehidupan, tetapi itu belum menjadi bagian yang diterima dari sistem pendidikan atau tempat kerja rata-rata. Kenyataannya adalah kompetisi adalah guru dan motivator yang hebat.

Siswa perlu mengalami sukacita dan kebanggaan yang datang dengan kemenangan serta manfaat umpan balik dan pelajaran yang diperoleh dari kesalahan. Mengambil risiko membangun ketahanan - aset penting dalam pekerjaan dan kehidupan.

Ketika sesuatu tidak berjalan sesuai rencana di perusahaan saya, kami menulis memo pembukuan dua halaman untuk berbagi pelajaran dengan seluruh perusahaan. Pesan yang kami coba sampaikan adalah: Kesalahan itu OK; mengulanginya tidak.

3. Anda harus terhubung dengan pelatih. 
Di balik setiap wirausahawan atau pemimpin yang hebat adalah mentor yang hebat. Di bangun, setiap tim siswa dicocokkan dengan mentor dewasa yang sering percaya pada mentees mereka sebelum siswa percaya pada diri mereka sendiri.

Prinsip ini diterjemahkan dengan baik ke bisnis: Semua pemimpin masa depan membutuhkan pelatih yang dapat mendorong mereka untuk mencapai potensi mereka.
Di perusahaan saya, anggota tim kerja kepemimpinan dengan pelatih dan mentor luar dan kemudian membawa pelajaran ke rumah, memberikan bimbingan kepada anggota tim yang akan datang untuk membantu mereka dengan pengembangan pribadi dan karir mereka.

Ada begitu banyak orang muda berbakat di sekolah-sekolah di seluruh negeri dan dalam bisnis yang tidak didukung untuk mencapai potensi penuh mereka. Kami tidak dapat mengharapkan siswa atau karyawan untuk bersaing tanpa terlebih dahulu memberi mereka kesempatan untuk bermain game.


Hal yang sama berlaku untuk setiap pengusaha, tidak peduli tingkat pengalaman Anda. Mari letakkan dalam jam pelatihan, pakaian usang, dan seragam bernoda rumput yang kita butuhkan untuk siap untuk Piala Dunia kita sendiri dan pastikan generasi pengusaha berikutnya siap untuk melakukan hal yang sama.

Artikel Terkait

Tidak menerima komentar yang singkat dan mengandung sara, politik, ataupun judi dan porn*
EmoticonEmoticon

WHAT'S HOT

pasang iklan