Cara Mengikat Dasi Kupu-kupu Dalam 8 Langkah sederhana

Cara Mengikat Dasi Kupu-kupu Dalam 8 Langkah sederhana
Dasi Kupu-kupu

Dasi kupu-kupu pertama kali dikenakan oleh tentara bayaran Kroasia selama abad ke-17, di mana para pria mengikat syal di leher mereka untuk menyatukan bukaan kemeja mereka. Trik menjahit yang rapi ini diadopsi oleh aristokrat Prancis yang modis (yang menyebutnya cravat), dan dasi kupu-kupu dengan cepat mendapatkan popularitas di Prancis abad ke-18 dan ke-19.

Gaya ini akhirnya menyebar ke seluruh Eropa dan berkembang menjadi simbol kekuatan dan kemewahan, tetapi segera setelah pergantian abad ke-20, gaya ini juga menjadi populer di kalangan pria di bidang akademik dan ilmiah.

Saat ini dasi kupu-kupu sering menandakan gaya tinggi, biasanya dikaitkan dengan kode pakaian dasi hitam, dan dipakai untuk acara formal seperti pernikahan atau upacara penghargaan. Tetapi Anda mungkin juga melihat dasi kupu-kupu pada profesor perguruan tinggi Anda, mitra unik di firma hukum Anda, atau bahkan sebagai bagian dari seragam harian barista Anda.

Di zaman modern, dasi kupu-kupu paling sering dipakai untuk menambahkan elemen gaya pribadi Anda ke tampilan, dan itu menjadi lebih umum untuk melihat dasi kupu-kupu dikenakan dengan pakaian kasual.


Berikut adalah 5 bentuk dasi kupu-kupu populer:
  • The Butterfly (juga dikenal sebagai thistle): Ini adalah dasi kupu-kupu klasik (pikirkan Cary Grant / James Bond).
  • The Big Butterfly: Seperti kedengarannya; sedikit lebih besar dan sedikit lebih santai.
  • The Batwing: Pilihan terkecil, juga dikenal sebagai dasi kupu-kupu lurus atau ramping, dan dianggap kurang formal daripada Butterfly.
  • The Diamond Point: Gaya ini memiliki ujung yang runcing, berkat simpul asimetris.
  • The Rounded Club: Bisa dibilang gaya paling langka, Rounded Club memiliki tampilan informal yang kasual.
Ikatan busur modern tersedia dalam semua jenis kain dan pola. Tentu saja, gaya sutra hitam atau wol klasik adalah yang paling populer untuk acara-acara formal, tetapi banyak orang akan memilih pop warna atau pola, hanya untuk bersenang-senang atau untuk mencocokkan pakaian pasangan mereka.

Seersucker kurus atau dasi kupu-kupu linen adalah taruhan yang bagus untuk acara yang lebih kasual atau hari kerja. Tetapi di mana pun atau bagaimana Anda memilih untuk memakai milik Anda, dasi kupu-kupu akan menambah elemen gaya dan kecanggihan ekstra untuk penampilan Anda.

Sekarang, apakah Anda tidak ingin belajar cara mengikat salah satu dari hal-hal ini?

Kami meneliti semua cara yang direkomendasikan untuk mengikat dasi kupu-kupu, dan menemukan bahwa proses 8 langkah sederhana ini adalah metode terbaik untuk mengikat dasi kupu-kupu klasik.

Berikut ini cara mengikat dasi kupu-kupu dalam delapan langkah sederhana

Cara Mengikat Dasi Kupu-kupu Dalam 8 Langkah Sederhana
  1. Gantungkan dasi datar di leher Anda dengan sisi kanan sekitar 2 inci lebih panjang dari kiri.
  2. Silangkan ujung yang lebih panjang ke ujung yang lebih pendek, dan bawa sisi panjang ke belakang dan melewati sisi pendek, mengikat simpul longgar.
  3. Lipat sisi pendek menjadi bentuk dasi kupu-kupu dengan menarik dan melipatnya sendiri, lalu menjepitnya ke leher Anda. Bagian tengah bentuk busur harus berada di antara titik kerah Anda dan di tengah leher Anda.
  4. Tarik sisi panjang ke atas dan di depan ujung yang lebih pendek yang berbentuk seperti busur.
  5. Sekarang, lipat ujung yang lebih panjang ke dalam bentuk busur.
  6. Dorong ujung panjang melewati loop yang berada di belakang ujung yang lebih pendek.
  7. Tarik kedua ujungnya untuk mengencangkan simpul.
  8. Sesuaikan dasi Anda dan kagumi karya Anda!
Ingat, latihan membuat sempurna. Anda juga dapat melihat video singkat ini dari para ahli di Tie Bar untuk memandu Anda melalui langkah-langkahnya.

Informasi Review

Belum ada Komentar untuk "Cara Mengikat Dasi Kupu-kupu Dalam 8 Langkah sederhana"

Posting Komentar

Catatan Untuk Para Jejaker
  • Mohon Tinggalkan jejak sesuai dengan judul artikel.
  • Tidak diperbolehkan untuk mempromosikan barang atau berjualan.
  • Dilarang mencantumkan link aktif di komentar.
  • Komentar dengan link aktif akan otomatis dihapus
  • *Berkomentarlah dengan baik, Kepribadian Anda tercemin saat berkomentar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel